Perlombaan Kancil dan Kera

Di suatu desa yang sejuk dan nyaman, hiduplah dua sahabat kecil, namanya keri dan kanci. Mereka sedang menikmati hangatnya cahaya matahari yang terasa hangat menyentuh mereka di balik pepohonan. Tiba – tiba muncul ide iseng di kepala si keri untuk mengajak si kanci berlomba membuktikan diri, siapa yang lebih hebat diantara mereka berdua.

            Karena merasa tertantang, akhirnya si kancipun menerima tantangan temannya. Keri yang merasa lebih hebat dalam memanjat langsung mengajak sahabatnya menemui si tucil (tupai kecil) yang tinggal di batang pohon “inspirasi” dan berniat menjadikannya sebagai juri.

            Begitu tiba di tempat tupi, mereka menyampaikan maksud kedatangan mereka untuk menjadikannya sebagai juri dalam perlombaan yang mereka rencanakan. Karena tidak tahu maksud kedua temannya si tupi asal saja berkata “baiklah”, siapa yang lebih dulu mencapai puncak pohon inspirasi ini akan diakui sebagai orang hebat.”

            Si keri langsung melompat dan tidak lama dia melambai – lambai ke bawah dengan tatapn mengejek. Kanci yang tidak bisa memanjat pohon inspirasi langsung protes dan mengajak temannya untuk mangadakan pertandingan ulang dengan menjadikan paku (pak kuda) sebagai jurinya.

            Pak kuda yang tinggal di lereng gunung motivasi terkaget – kaget mendengar ide jahil mereka berdua. Lalu, dengan asal saja paku mengatakan “baiklah, siapa yang lebih dulu mencapai puncak gunung “motivasi” ini, akan diakui sebagai yang terhebat”. Tanpa pikir panjang si kanci berlari secepat -cepatnya.

            Setiba di atas dia berteriak ke bawah dan melambaikan kakinya dengan tatapan yang tak kalah mengejek. Pak beruang yang sedari tadi memperhatikan tingkah dua warga hutan itu mendekat dan bicara pada mereka berdua “kalian sedang apa sich?” keri yang merasa di kalahkan menjawab “si kanci tu pak, ngajak saya lari ke puncak gunung motivasi. Yah mana kuat saya mengejarnya? ”

            Si kanci yang merasa tidak begitu ceritanya langsung protes “gak koq pak, si keri tu yang ngajak lomba, tadi dia mengajak saya lomba manjat pohon inspirasi. Yah jelas saya kalah lah. ”Pak beruang langsung mengerti duduk masalahnya, dan berkata “kalian lihat pulau di kaki gunung motivasi itu?” mereka berdua serentak menjawab “iya pak.” “baiklah, bagaimana kalau kalian berdua berlomba mencapai pulau itu dan siapa yang bisa mengambil buah inspirasi di pohonnya yang ada di pulau itu, dia yang menang! setuju?”

            Setelah keduanya meng-iya-kan pak beruang langsung menghitung “1… 2… 3…” mereka berdua pun langsung berlari secepat – cepatnya untuk mencapai pulau di kaki gunung motivasi dan memetik buah di atas pohon inspirasi seperti dinyatakan oleh pak beruang.

            Kancil dengan gesit menyeberangi sungai kecil yang terbentang antara pulau kecil dan gunung motivasi dengan melompat-lompat kecil. Sementara si keri tertinggal karena tidak ada dahan yang bisa dijadikan ayunan untuk menyeberang ke pulau itu.

            Sesampainya di seberang pulau si kanci malah bingung sendiri. Bagaimana caranya memetik buah inspirasi yang tergantung tinggi itu? pada saat yang bersamaan si keri berteriak pada sahabatnya “kanci, jemput aku disini! dan aku akan mengambilkan buah inspirasi itu untuk kamu!” kanci berpikir sejenak.

            Setelah yakin untuk menjemput keri, diapun melompat dan menjemput temannya diseberang. Keri menaiki punggung kanci dan mereka berdua pun sampai di pulau seberang. Sesuai janjinya keri memanjat pohon itu untuk sahabatnya! Di kejauhan pak beruang bertepuk riang menyaksikan kerja sama mereka berdua! “kalian sudah liat sendiri? kalian berdua berbeda dan masing – masing memiliki peran yang uniq dalam tim! kita tidak bicara siapa yang terhebat diantara kita. Tapi bagaimana mengorganisasi semua kelebihan kita untuk dijadikan sebuah kekuatan yang tidak terkalahkan!”

            Si kanci dan keri kemudian sadar bahwa kerja sama tim harus lebih diutamakan. Mereka berdua bersalaman, kembali ke bawah pohon dan menikati hangatnya cahaya matahari.

Referensi : Woazy.com. cerita motivasi dan inspirasi

Oleh : Anggie Bagaskara

Share Yuk ...

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Leave a Replay