Tidak Ada yang Kebetulan dalam Hidup

Sering kali kita menyebut kata “kebetulan” sebagai ungkapan untuk suatu hal yang tidak disangka-sangka oleh kita sebelumnya. Misalnya, kita sedang pergi ke pasar untuk belanja, lalu disaat melewati pintu masuk pasar tiba-tiba ada penjual ikan yang menawarkan ikannya dengan harga yang sangat murah. Kita menganggap hal tersebut adalah kebetulan.

            Lalu contoh lain, ketika kita sedang perjalanan menuju ke suatu, tempat tiba-tiba ban mobil yang kita tumpangi bocor. Dan beberapa menit kemudian terjadi kecelakaan dari beberapa kilometer dari tempat kita. Lalu apakah kejadian tersebut suatu kebetulan juga?

            Mari kita simak Ayat-ayat Allah SWT berikut, “Allah, tidak ada tuhan selain Dia. Yang Maha Hidup, yang terus menerus mengurus (makhluk-Nya), tidak mengantuk dan tidak tidur. Miliknya apa yang di langit dan apa yang ada di bumi. Tidak ada yang dapat memberi syafaat di sisi-Nya tanpa izin-Nya. Dia mengetahui apa yang di hadapan mereka dan apa yang di belakang mereka, dan mereka tidak mengetahui sesuatu apapun tentang ilmunya melainkan apa yang Dia kehendaki. Kursinya meliputi langit dan bumi. Dan Dia tidak merasa berat memelihara keduanya, dan Dia Maha Tinggi lagi Maha Besar”. (Al Baqarah (2) : 255)

            Lalu perhatikan juga ayat berikut, “Dan kunci-kunci semua yang gaib ada pada-Nya, tidak ada yang mengetahui selain Dia. Dia mengetahui apa yang ada di darat dan di laut, tidak ada sehelai daun pun yang tidak diketahuinya. Tidak ada sebutir biji pun dalam kegelapan bumi dan tidak ada pula sesuatu yang basah atau yang kering yang tidak tertulis dalam kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh)”. (Al An’aam (6) : 59)

            Kemudian, mari simak Asmaul Husna, Ilmu (Maha Mengetahui), Sama’ (Maha Mendengar), Bashar (Maha Melihat), ‘Aliman (Dzat yang Maha Mengetahui), Sami’an (Dzat yang Maha Mendengar), Bashiran (Dzat yang Maha Melihat). Apabila kita telaah kembali kemudian renungkan apa yang tersirat dalam ayat-ayat dan sifat-sifat Allah tersebut, maka jelaslah bawa tidak ada yang kebetulan, melainkan semuanya sudah terencana oleh-Nya.

            Saat menyatakan kalimat “ini kebetulan” atau semacamnya, ada indikasi kita mengungkapkan bahwa hal yang dialami terjadi tidak dengan takdir Allah. Hal ini tentu saja keliru, pasalnya Allah SWT sudah menakdirkan atau menetapkan hal itu sebelumnya. Tak mungkin Allah mengetahui belakangan atau secara kebetulan mengetahuinya.

            Dalam contoh yang pertama, Allah sudah menetapkan rezeki kita, dengan mendapatkan harga ikan yang sangat murah Allah memberikan rezeki atas perantara penjual ikan tersebut dan Allah sudah mengetahui bahwa kita akan pergi ke pasar untuk membeli ikan.

            Sementara contoh yang kedua, Allah Maha Mengetahui bahwa akan ada kecelakaan di depannya. Dan Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang. Maka dari itu, Allah memberikan perantara ban mobil kita bocor supaya tidak terjadi kecelakaan kepada kita.

            Lalu, apakah kita hidup dan mati juga merupakan suatu kebetulan juga?

            Coba renungkan, “Pernahkah, saat kamu tanpa sengaja memikirkan seseorang yang sudah lama tidak bertemu dan tiba-tiba orang itu muncul atau dia menelponmu? Itu adalah kuasa Allah yang ingin menghibur kamu”.

            Sekali lagi, tidak ada yang kebetulan dalam hidup manusia. Terlalu mudah bagi Allah untuk mendemonstrasikan kasih dan kuasa-Nya di saat manusia merasa dirinya tidak mampu. Logika manusia terbatas, akal pikiran manusia yang pintar pun tidak mampu menguak isi alam. Jika kamu mengatakan kebetulan, itu adalah bahasa ketidaksanggupan manusia menerima kesengajaan Allah.

Oleh : Anis Riskiyatul Jannah, S.Pd.

Share Yuk ...

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Leave a Replay