Berdoalah Kalian PadaKu Maka Akan Aku Kabulkan

“Berdoalah PadaKu maka akan Aku kabulkan” itulah yang menjadi firman dan juga janji Allah kepada hamba-hambaNya yang meminta  kepadaNya.  Sebagai  hambaNya, mengingat firman serta janji tersebut tentunya membuat kita tak hentinya meminta serta berharap kepada Allah. Bahkan Allah sendiri merasa senang ketika hambanya banyak meminta kepadaNya, “Mintalah kepada Allah akan kemurahanNya, karena sesungguhnya Allah senang apabila dimintai (sesuatu).” (HR Tirmidzi dari Ibnu Mas’ud).

Dan juga Allah murka kepada hambaNya ketika hamba tersebut tidak mau berdoa kepada Allah, “Siapa saja yang tidak mau memohon (sesuatu) kepada Allah, maka Allah akan murka kepadanya.” (HR Tirmidzi dari Abu Hurairah). Doa itu adalah senjatanya orang beriman, ibarat sebuah pedang jika sering diasah maka ketika pedang itu digunakan maka pedang tersebut akan tajam.

Begitupula dengan doa. Semakin sering kita berdoa maka ketika kita benar-benar membutuhkannya maka Allah akan mengabulkannya. Berdoalah diwaktu sempit, longgar, susah, maupun senang  agar ketika kita ingin Allah mengabulkan doa-doa tersebut maka Allah akan langsung mengabulkannya.

Ada beberapa adab yang perlu diperhatikan saat kita berdoa yaitu pertama usahakan berdzikir atau memuji Allah terlebih dahulu baru kemudian kita menyebutkan segala keinginan kita dalam doa tersebut. Dalam mengabulkan doa, Allah juga memiliki cara yang berbeda adakalanya doa tersebut langsung dikabulkan. Adakalanya Allah mengganti dengan yang lebih baik dari apa yang kita minta, dan adakalanya Allah menggantinya besok di akhirat.

Sehingga ketika doa-doa kita mungkin ada yang belum dikabulkan oleh Allah jangan sampai kita memiliki rasa suudzon atau berburuk sangka kepada Allah karena mungkin Allah akan memberikan ganti yang lain dari apa yang kita minta. Karena kita mengetahui apa yang kita inginkan sedangkan Allah lebih mengetahui apa yang sebenarnya kita butuhkan. Atau Allah akan mengganti doa-doa kita besok di akhirat dengan ganti yang lebih baik.

Bukan hanya berdoa tanpa melakukan usaha apapun, ini juga yang perlu kita perhatikan. Bagaimana Allah akan mengabulkan doa hambanya ketika hamba tersebut tidak mau melakukan usaha apapun demi terkabulnya doa itu sendiri. Oleh karena itu, usaha yang diiringi dengan doa akan lebih mempercepat terkabulnya doa itu sendiri. Ada beberapa hal pula yang menghambat doa itu untuk terkabul yaitu, seseorang tersebut di dalam tubuhnya masih mengalir darah haram artinya orang tesebut masih memakan atau menggunakan hal-hal yang diharamkan oleh Allah dan juga orang tersebut masih memiliki banyak dosa. Untuk itu jika orang tersebut mau doanya dikabulkan oleh Allah agar bertaubat terlebih dahulu dan meminta ampunan kepada Allah.

Dalam sabdanya nabi juga menjelaskan bahwa ada beberapa golongan yang doanya mustajab atau langsung dikabulkan oleh Allah yaitu, doa kedua orang tua, doa orang yang bepergian atau musafir, dan doa orang yang teraniaya. Mengingat sabda nabi tersebut sebagai orang tua hal ini merupakan kesempatan yang sangat berharga karena dalam mengabulkan doa tersebut Allah tidak memberikan tempo atau akan langsung mengabulkannya.

Berdoalah apa yang menjadi harapan kita untuk para buah hati kita agar mereka bisa menjadi putra-putri yang sholih solihah, menjadi generasi yang alim, faqih, berakhlak baik, serta mandiri, menjadi generasi yang sukses dalam hidup dunia maupun akhiratnya. Sebagai orang tua hendaknya kita juga supaya berhati-hati dengan apa yang kita ucapkan mengingat mustajabnya doa orang tua untuk anak-anaknya. Jangan sampai kita mudah terpancing untuk berkata yang jelek ketika anak-anak kita melakukan kesalahan, karena Allah pun juga akan mengabulkan hal tersebut.

Berdoalah diwaktu-waktu mustajab, beberapa waktu mustajab yaitu, antara adzan dan iqomat, kemudian setelah selesai solat lima waktu, saat ketika akan berbuka puasa, dan saat sepertiga malam karena pada saat ini Allah turun ke langit dunia sambil berfirman “Ana Malik ud’uni astajib’ lakum” Aku raja berdoalah kalian padaku maka akan aku kabulkan.       Selain itu, yang perlu diperhatikan dalam berdoa yaitu apa yang kita ucapkan harus kita yakini sepenuh hati bahwa Allah akan mengabulkan doa-doa kita. Berdoalah secara terperinci apa yang menjadi hajat dan keinginan kita dan teruslah berdoa serta berharap kepada Allah karena Allah akan mengabulkan doa-doa tersebut meskipun dengan cara yang berbeda.

Oleh: Feni Ilma Hidayati, S.Pd.

Share Yuk ...

Share on facebook
Share on google
Share on twitter
Share on linkedin

Leave a Replay